Hati-hati dengan orang yang melek IT

Help

Apalagi yang iseng seperti aku.

Kadang waktu aku lagi sibuk ngerjain sesuatu, trus tiba-tiba YM-ku berdering dengan pesan yang sederhana,”Niel, kok MS Word-ku bla… bla… bla…” trus aku dengan acuhnya njawab, “Pencet Ctrl+A, Del, Ctrl+S trus Alt+F4”, Apakah aku salah?

Sebenarnya orang2 yang ngerti komputer, lebih singkatnya disebut melek IT, melakukan berbagai hal dengan komputer seperti refleks saking seringnya. Kita tahu apa yang harus dilihat, apa yang harus dilakukan, dan apa yang masalahnya kadang hanya dalam satu tarikan nafas. Ortuku sering bete dengan kecepatanku mbereskan masalah mereka,”Kamu itu jangan cepet-cepet, Mama nggak bisa belajar nanti” komentar standar mereka. Padahal aku loh, nyantai.

Kadang masalah yang diajukan pun masalah-masalah sepele, nggak bisa ngeprint lah, FD kena virus lah(kalo ini solusinya format aja😀 ), atau masalah (yang bagi aku) sepele lainnya.

Cukup menjengkelkan jika hanya gara-gara aku kuliah di Informatika dianggap seperti tukang reparasi komputer, hey aku masih ngirim kompie rusak ke reparasi. Analogi yang sama bisa diaplikasikan pada Sarjana Elektro yang disuruh mbetulin radio, atau Sarjana Sipil yang jadi kuli buat mbangun rumahnya sendiri, Helllooo…..

Memang pada dasarnya nggak masalah mbantu orang yang kesusahan, tapi kadang2 waktunya nggak tepat, lagi sibuk, lagi g mood, atau lagi pengen iseng. Jadi saran maut di awal posting itulah yang aku kirim, yah selain saran standar yang aku tahu dari Kampung Gajah, FMCOPD (Faktor Muka Coba Operasi Plastik Dulu), saran standar forum, RTFM (Read The Fuckin Manual), atau menyuruh dia nulis,”I will ask google before asking dumb question” 500x, dan saran ngawur lain yang sedang terpikirkan saat itu😀
PS.
Kalo nggak tahu saran di awal itu artinya apa, coba aja😀

pics taken from geeksontime.com.

About dnial

You don't see anything You don't hear anything You don't know anything Move along and pretend nothing happen

Posted on 9 November, 2007, in experience, IT, jayus, joke, life. Bookmark the permalink. 23 Komentar.

  1. “Ortuku sering bete dengan kecepatanku mbereskan masalah mereka”

    Iki sombong opo arogan?

  2. arek ini pancen gendeng …😮

  3. hubungannya sama judul apa ya?

  4. ilmu itu ndak berguna kalo ndak diamalkan, seperti apapun bentuknya..

  5. kadang gemes ama yang bener-bener gaptek. misalnya: “ini mau ngeprint gimana ya?”

    tobaaattt!!!

  6. yah kayaknya sarjana itu memang ada karena untuk sebagai konsultan, memang tau sedikit tapi rata2 yang teknisi aja yang biasanya sering melakukan hal2 pekerjaan kecil itu.

  7. Analogi yang sama bisa diaplikasikan pada Sarjana Elektro yang disuruh mbetulin radio

    aku salah satu korbannya…😦
    nasib…nasib…

  8. kadang org gapktek emang nyebelin. tapi klw ga mau bantu nanti di bilang sombong. kita senasib *hiks*

  9. “Read the fucking manual””
    emmm…saran ini seharusna juga mesti ditulis oleh fenanya sebanyak 1000 kali!!!
    (fengalaman dengan user-user dudud yang ndak isa fake kubuntu, fadahal uda ada fetunjukna…)

  10. aku jadi merasa tak enak, pernah merepotkan seseorang yang melek IT dengan masalah otoketku… *lirik orangnya

  11. temen-temen sayah dengan ipk cum laude nyaris 4 suatu hari mereka bilang,
    “dim, buat email gimana ya?” GUBRAK! *langsung ambil tali mau bunuh diri* hihi….

    salam kenal dari sayah, mari mampir….

  12. senasib deh, pokoknya… *sering dianggap tukang reparasi serba bisa T_T *

  13. @galih
    Halah, lih… masalahe lho paling cuman pengen ngeformat worksheet koyok ngene ato ngulik2 word. Gak aneh2. Bukan tuning Oracle atau ngeset Squid Proxy.

    @Amed
    *Menepuk pundak*

    @Keplek
    Hnnggg………..

    @mardun
    Hubungannya mesra dan bersahabat😀

    @vend
    Kalo tanyanya gimana ngonfig jaringan, gimana nginstall linux (masio wes gampang) ato gimana bikin aplikasi GPS lewat Hape ya gpp :p Kalo sering2 kadang bikin bete

    @ck
    Jawab aja, “dipelototin aja sampek printernya mo ngeprint!” :))

    @GrAk
    Jadi aku ini dianggap teknisi….
    Sayang tak digaji
    *menangis di pojokan*

    @nrkhlsmjd
    Huakakakakakaka…………….
    *tertawa guling2*

    @takao
    Ternyata banyak yang senasib ya…

    @hoek
    Kalo nulisnya pake gaya bahasamu yang bikin mata sepet, ya males mbacanya…. :))

    @nieznaniez
    Hayo sapa hayo…
    Asal ada imbalannya gpp😀

    @Dimas
    Kok masih hidup? Wekekekeke…………..

    @suandana
    Bukannya seorang cowok harus bisa jadi teknisi, tukang ledeng, tukang masak, montir mobil, dan sederet pekerjaan lainnya.
    Kata cewek sih… hihihihii………

  14. aku setujuuu ma mas dnial……….
    kita orang informatika malah di pikir tukang reparasi komputer..
    gak mau bantu di bilang sombong, repot juga mending gaptek aja
    *ngacir*

  15. wwhaahahah… ternyata banyak yg sama …
    pernah suatu saat disuruh om mbenerin printer … dan gagal … (printer tua sih..)…
    langsung dikomenin … emang kuliah 3 tahun sama dosenmu diajari apa aja sih ….

  16. calonorangtenarsedunia

    @naniez
    Aku tau siapa!!!

    @dnial
    km nyindir aku ya?

    kalo ga salah aku pernah nanya gini ke kamu ya?

  17. @costfix
    Kayaknya yang kayak gini ini sudah umum ya…

    @pribadidewa
    YA dijelasin to mas…

    @calonorangtenarsedunia
    Bukan nyindir kamu.

    Cuman kapan hari ada yang tiba2 ngebuzz waktu lagi sibuk nge-game

  18. setuju setuju!!😛

    salam kenal!🙂

  19. disuruh baca manual ngeluhnya ga bisa english. disuruh googling masih untung kalo ngerti google itu apa dan cuma alasan males yg dikemukakan. repotnya kalo justru nanya, “google itu apa sejenis unggas?”

  20. ya di bantu aja… kan sebaik baik orang adalah yang bermanfaat bagi orang lain. .:). itu namanya energi positif dan energi positif akan kembali ke kita. gitcuu deh. salam knal

  21. Jalinan persahabatan…..

  22. wahh.. saya banget.. =|.. jadi montir IT di keluarga nih.. kadang2 minta tolongnya yang gak masuk akal… “ini tombol nyalain (laptop) nya yang mana ya..” YAAAMPPUUNNN ituuu noooh paling gede buletannya (sambil nunjuk2 ke tombol yang paling gede dengan jari tengah)

    semakin dibantu.. semakin banyak tanya di kemudian hari..
    kalo kita bantu terus.. secara tidak langsung kita ngajarin mereka untuk tetap bodoh
    kalo dah bgitu kita namanya penjajah… kompeni.. belanda..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: