Musik Jaman Sekarang.

Di suatu malam, di atas bis yang melaju menyusuri jalanan Jakarta yang penuh sesak. Dengan pemandangan macet yang biasa, deru motor, mobil, truk dan bis membahana. Sejenak dua jenak, suara klakson nyaring membelah malam, kadang bersahutan, kadang sendiri dan nyaring seperti lolongan serigala kesepian.

Bising itu tak surutkan manusia kecil yang berdiri di tengah bis kota, menyanyikan entah lagu apa, dengan birama berapa, berusaha mengetuk hati penumpang. Lamat-lamat lagu demi lagu dilantunkan oleh para pengamen jalanan, biasanya cukup dua atau tiga lagu, lalu kantong diedarkan untuk meminta sedekah atas sejenak keindahan yang mereka bagikan. Aku duduk menyendiri, memeluk tas hitam seakan nyawaku bergantung kepadanya.

Ah, tak satu pun lagu yang mereka nyanyikan kukenali. Bahkan, liriknya tidak bisa kuingat sekarang. Sesuatu tentang cinta, sesuatu tentang ditinggal pacar, mencari pacar, tak laku-laku, atau apalah. Sejenak terpikir, “Musik jaman sekarang” dan sejenak aku berkelana kembali ke masa lalu.

Jaman SMA – kuliah, sekitar tahun 99-awal 2000 rentang yang cukup lebar. Masa-masa itu entah kenapa lirik lagu terdengar lebih syahdu, lebih puitis.

Kirana jamah aku
Jamahlah rinduku
Hanya wangi terurai
yang dapat kucumbu.

Kirana – Dewa 19

Ah, Dewa 19, sebuah kenangan indah. Saat lagu-lagunya menuntun sebuah pencarian anak muda tentang hidup, tentang perjalanan, tentang tantangan dan tentang cinta.

Ah, tapi cerita itu cerita sama, entah kenapa hal yang sama tidak aku temukan saat ini. Band semakin banyak, tapi entah kenapa terasa dangkal. Atau, ini hanyalah pandangan generasi menua yang tak memahami generasi mudanya?

Menatap langkahmu
Meratapi kisah hidupmu
Terlihat jelas bahwa hatimu
Anugerah terindah yang pernah kumiliki

Sheila On 7 – Anugerah Terindah Yang Pernah Kumiliki

Sejenak memori mengantar ke bangku SMA. Seorang guru bahasa Indonesia mengeluh bahwa musik jaman sekarang bikin dia pusing. Ah, zaman Limp Bizkit, Linkin Park dan Metallica dan di lokal ada Burger Kill. Aku masih bisa mengingat pertanyaanku saat itu, “Apa 5-10 tahun lagi aku bakal ngerasa hal yang sama? Pusing mendengar musik anak muda?” Saat itu hati bertekad untuk tidak pernah tua, selalu update soal musik yang hit masa kini.

MTV, dan radio menjadi sumber musik terbaru. Artis musik dari luar jauh lebih cepat berputar dari musik dalam negeri yang relatif sama pemainnya. Musik dalam negeri saat itu masih berkutat pada Dewa, Padi, SO7, Jikustik, Meli, dll. MP3 bajakan belum menjamur seperti sekarang. Masih terngiang di ingatan perjuangan menabung demi kaset Padi, Dewa 19, maupun The Corrs dan Limp Bizkit. Belum lagi pasar second hand di kalangan teman sendiri untuk bertukar kaset yang sudah bosan didengar.

So, I listen to the radio
And all the songs we used to know
So I listen to the radio
Remember where we used to go

The Corrs – Radio

Sebuah perasaan bahagia tersirat saat lagu yang kita sukai diputar di radio, atau di MTV. Sebuah perasaan hening, bahwa kita semua di dunia terkoneksi dalam sebait lagu di kotak ajaib bernama televisi. Entah apa isi MTV jaman sekarang, aku sudah jarang nonton TV. Dan entah apa ada rasa yang sama dengan setiap orang terantuk-antuk mendengarkan iPod dengan stasiun musik buatannya sendiri.

Apa sih yang salah dengan musik jaman sekarang? Apa yang salah dengan lagu “tak laku-laku” (entah judulnya ini atau bukan) dari Wali menjadi hits?

Ah, Zeitgeist, ah Jiwa Zaman, apa bisikanmu di zaman ini?

About dnial

You don't see anything You don't hear anything You don't know anything Move along and pretend nothing happen

Posted on 21 Oktober, 2009, in experience, life, zero.thing and tagged , , . Bookmark the permalink. 12 Komentar.

  1. Saat kuterjebak dalam lingkaran
    Bayangan gelap meruang tak bertepi tak berujung batas
    Membuat aku tak kuasa ingin menentang
    Jauh kini kusadari hidupku sungguh
    Bersama engkau sangat berarti
    Terasah godaan hidup .. namun kau masih disisiku
    Temani segala resah hatiku

    Lingkaran – Padi

  2. Jaman saya muda dulu, banyak lagu tentang perlawanan sosial. Anak jaman sekarang mana ngerti rasanya hidup “Di Dalam Bui” seperti Koes Bersaudara. (ninja)

    Apa yang salah dengan lagu “tak laku-laku” (entah judulnya ini atau bukan) dari Wali menjadi hits?

    Judulnya Cari Jodoh bos…

  3. @lambrtz
    Perlawanan dan kritik sosial, macam Pak Tua, dan Tong Kosong-nya Slank. Ah… Aku juga rindu lagu macam itu.

    Ah iya, masih ada Borju dari Neon atau lagu tentang Pager dari Sweet Martabak. 😀

    Eniwei, tidak punya niat untuk mengedit.😛
    Kesalahan disengaja untuk meng-highlight keabsurdan lagu.

  4. nggak ada yang salah.
    hanya masalah beda minat (dan bakat?)
    kalau ga suka ya ga usah dengerin
    tinggal colok earphone ke kuping n puter lagunya dewa 19, padi, so7, the corrs, atau limp bizkit di mp3 player

    jangan sia-siakan jasa penemu earphone dan mp3 player, ya?

  5. jadi inget temen saya yang suka bgt lagu payung fantasi.. text.nya emang lebih gimanaaa gitu.. *oh oh siapa diaaaa*

  6. list lagu yang ada di postingan ini… mengingatkan saya kembali ke jaman saya kuliah dulu….
    dan di ipod saya ternyata lebih banyak lagu tahun 80 dan 90 an…

  7. Terbangun di pagi ini
    Jalani hari seperti kemarin
    Tak pernah ada yang menyenangkan
    Lewati hari percuma
    Lewati s’ribu tanda tanya
    Seakan hanya berhenti di sini

    Terjebak di dalam kemacetan
    Bercampur kecewa sejuta manusia
    Akankah ada yang bisa menjawab
    Dipaksa kebutuhan
    Rencana terasa menyiksa
    Bisakah bencana ini berakhir

    Harus kemana
    Harus bagaimana
    Lari dari yang diinginkan

    Mencoba merubah hari
    Mencari-cari jalan yang lain
    Ternyata kembali lagi di sini
    Apakah harapan cuma ada di mimpi
    Tak pernah ada dalam kenyataan
    Nyatanya tak pernah aku jumpai

    Takkan mungkin berakhir…

  8. Bertanya pada jaman gak akan ada habisnya. Dan nostalgia adalah hobi manusia😛

  9. wis tuwek kon

  10. Yup……pusing dengerin lagu2 band jaman sekarang. Kenapa yach sama sekali gak tertarik buat dengerin, apalagi ngapalin lagunya.

    Lebih seneng nyanyi ma dengerin lagu2 band ma penyanyi taun 2000 ke bawah (90an, 80an). Dulu sampe apal banget lirik lagu yang disukain.

    Apa karena aku udah tua yach…jd aku gak seneng lagu2 band idola ABG jaman sekarang. Padahal umurku baru 26th loh….

    Hhmmmmm…..

  11. Banyak banget band2 sekarang tema lyricnya ga masuk akal. Apa mungkin masih menjamur kah.. Band yg sperti itu?
    Sudahlah…

  12. gak usah ambil pusing lah…

    terserah mereka kalian ato saya
    asal gak melanggar hukum biarkan saja

    jangan banyak komentar apalagi
    apalagi menghina…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: